Marjan's

Hallo Tumblr! Aku lagi gak tahu ngerasain apa sekarang. Aku bingung gimana sih caranya jadi orang yang menyenangkan? Aku selalu ngerasa nyebelin dan salah ngomong. Hampir setiap aku ngomong pasti kepikiran bener gak sih, salah gak ya, blablabla. Tumblr, caranya nyenengin orang-orang gimana sih? Salah sih aku tanya kamu, terus aku harus tanya siapa ya? Hahahaha gila gilaaakkkkkk
Ditambah lagi aku ngerasa benar-benar dalam zona yang paling gak menyamankan dalam hidup aku. Aku baru ngerasain bingung yang sebingung-bingungnya, kaku sekaku-kakunya. Aku harus ngapain sih disini, aku harus disini atau dimana. Semakin tua kayanya aku malah semakin bingung bukannya semakin bahagia kaya teman-teman aku yang udah ketemu sama keinginannya, yang udah sejalan sama pasion-nya. Sebenarnya pasion aku tuh dimana sih? Kok bego banget sampe gak tau keinginan dan bakat diri gini? Apa gak ada bakatnya sama sekali? Katanya Tuhan kasih bakat ke semua orang? Sebenernya harusnya aku dimana dan aku harus gimana supaya bisa cocok sama keadaan kaya gini nih. Hahaha drama ya? Tapi serius loh rasanya kaya robot yang cuma berangkat, di kampus, pulang. Harusnya sih bisa memanfaatkan setiap detik dengan baik sama orang-orang yang bahagia dengan kita sebagai alasannya, tapi…………….. susah banget jadi orang yang kaya gitu saat kamu susah percaya sama orang lain. Mirip pikiran aku yang selalu berfikir orang ini gini karena ini nih, kalau aku gini jadinya gini nih blablabla. Susah ngilanginnya, cape juga…………………..
Buat semua orang bersyukur deh kalau emang udah tau apa yang jadi keinginan dan jangan putus asa buat ngejarnya. At least, kamu udah tau apa yang harus kamu kejar. Jangan sampe bingung nentuin masa depan karena terlanjur masuk ke dunia yang bukan tempat kamu bisa hidup. Karena semua orang punya tempat hidupnya, dan gak bisa hidup di semua tempat.
Orang bilang hidup itu pilihan. Buat aku mungkin hidup itu ya jalanin aja, kamu gak perlu milih, yang penting jalanin aja. Iya, jalanin aja.

Pengalaman aja si

Tidak pernah terpikirkan oleh saya untuk menduduki posisi tertinggi di acara ini.
Saya jadi ingat pertama kali saya masuk ke kampus ini dan melalui acara ospek ini, saya berkata tahun depan saya lah yang akan merubah acara ini. Karena konyolnya waktu itu saya sempat hilang sepulang acara sekitar pukul 9 malam karena waktu itu sebagai Maba saya tidak boleh dijemput dan saya yang tidak tahu daerah itu dan tidak biasa naik angkot bertekad untuk pulang naik angkot. Sialnya saya salah jalan dan tersesat entah kemana. Back to the topic, saya ditunjuk jadi ketua disini karena sayalah pemegang divisi yang salah satu prokernya ya acara ini. Mau gak mau ya saya harus mau.
Segala macam konsep telah saya dan teman-teman rancang, tibalah saatnya saya menghadapi 5 hari yang membuat saya benar-benar tegang. Saya tidak akan menceritakan bagaimana acaranya. Acara berjalan sesuai rencana. Dan 5 hari itulah seingat saya, pertama kali nya saya dihadapkan dengan berbagai masalah yang begitu bertubi-tubi. Dimulai dari ditegur oleh wali karena suatu keberatan sampai dicaci maki dihadapan banyak orang. Disitulah untuk pertama kalinya saya merasakan bagaimana rasanya ditegur berulang kali oleh orang yang berbeda dengan topik yang berbeda pula, bagaimana rasanya ditagih pertanggungjawaban yang sebenarnya adalah suatu kewajiban yang harus saya dan teman-teman saya lakukan, bagaimana rasanya dicaci maki dihadapan orang banyak, dan bagaimana rasanya diancam terkena skorsing. Selain itu saya juga merasakan bagaimana rasanya menjadi orang yang pengatur sampai-sampai saya merasa banyak orang yang pasti benci sama saya.
Tapi alhamdulillah, hal itu semua sudah lewat dan mudah-mudahan tidak akan pernah ada lagi. Saya berterimakasih Ya Allah sudah memberikan saya kesempatan untuk merasakan berbagai hal yang dapat sangat bisa saya ambil pelajarannya. Kenapa saya cerita disini? Lagi-lagi, karena saya yakin tidak akan ada yang membacanya dan kalaupun ada, semoga bisa mengambil sisi positif dari cerita ini. Doa saya, semoga saya dan teman-teman saya diberikan kekuatan untuk menghadapi dan menyelasaikan masalah, seberat apapun. Semoga pula orang-orang itu diberikan kekuatan untuk bertahan di tempat ini, dengan segala risiko dan konsekuensinya.

Inspiratif

Hari ini di Kampus mulai semester baru. 25 SKS yang super duper riweuh. Tapi kuliah hari ini beda sama kuliah kemarin-kemarin. Hari ini di Kampus pembelajaran diisi sama satu narasumber buat satu angkatan yang sedikit ini.
Hari ini mata kuliah farmakologi. Sebenarnya bukan materi farmakologi yang akan aku bahas sekarang, aku mau bahas tentang pelajaran apa yang masuk ke otak plus hati aku.
Beliau sangat inspiratif sih menurut aku. Setiap kata-kata yang keluarnya itu pasti bikin mikir. Bahasanya yang memotivasi juga sekaligus kerasa nampar aku. Intinya, manusia itu harus bisa bermimpi. Karena dari mimpi itu manusia akan dapat tujuan dan keyakinan untuk bisa menggapainya.
Dan ada satu doa yang beliau panjatkan, yaitu “Tuhan berikanlah aku kemampuan, kesiapan, dan kesempatan untuk mendapatkan rezeki dari-Mu.” Beliau berpesan agar kita bukan mengharapkan rezeki dari Tuhan dalam doa kita. Tapi kita harus berdoa agar saat Tuhan memberikan rezeki kepada kita, kita memiliki kesiapan dan kemampuan untuk menerimanya.
Andaikan aku punya kemampuan untuk merekam semua kata-kata beliau aku bakal tulis semuanya disini. Sayang sekaliL But anyway, yang diatas itu adalah kata-kata yang paling nusuk sih menurut aku. Mudah-mudahan buat kalian juga ya!
Eh emang tumblr ini ada yang baca ya? Hahaha.

Cer-super-pen dijudulin Dalam Mimpi

“Kamu datang ya.. Ke Bazar jam 3. Aku janji ini yang terakhir. Aku tunggu ya”
Aku berjalan lalu sampai di Bazar. Sekarang jam 2 siang. Aku akan berusaha menepati janjiku. Ya, ini yang terakhir.
Dia datang dengan santai. Dia duduk didepanku sekarang. Bahkan mengedip saja aku merasa rugi. Setelah 1 bulan dia–atau aku-mungkin berubah aku belum pernah lagi melihat wajahnya seperti ini.
“Sebelum kamu bilang harus buru-buru untuk pergi sama teman kamu, aku ingin bilang sesuatu. Sebenarnya aku inginnya ketemu kamu di Koperasi sana. Tapi sayang sekarang udah gak ada lagi. Sama kaya kamu buat aku sekarang.”
Aku tarik nafas dalam-dalam lalu aku teruskan, “Aku mengenal kamu lama. Aku memperhatikan kamu juga lama. Aku tahu apa yang kamu mau kok. Tapi sayang, itu gak sama dengan yang aku mau. Aku sayang sama kamu, bahkan sebelum kamu sadar kamu juga sayang aku. Jadi sekarang mungkin aku juga yang sadar duluan apa yang kamu mau, sebelum kamu sadar sendiri. Aku sayang kamu setelah Mama, Papa, dan Ade aku. Jadi aku ingin mewujudkan apa yang kamu mau walaupun apa yang kamu mau gak akan pernah jadi apa yang aku mau.”
“Aku bukannya gak kuat sama kamu, tapi untuk apa aku kuat kalau aku sendirian di hubungan ini. Aku bukannya gak nepatin janji aku untuk gak pernah bilang selesai sama kamu, tapi untuk apa kalau akhirnya janji aku berbalik jadi egois buat kamu. Aku mau ulangi semuanya dengan kamu, yang berawal dari kita gak mengenal satu sama lain.” Aku tersenyum. Aku terlalu bingung harus berekspresi muka seperti apa. Sejenak hening dan suara tawaku memecahnya.
“Hahaha. Kok jadi serius gini sih? Udah ah aku tau kamu pasti ditunggu teman-teman kamu disana. Aku juga mau pulang. Aku duluan ya! Daaah….”
Aku pergi berlari. Air mataku juga ikut berlari berebut tempat di pipiku. Rasanya aku ingin tertawa lepas karena aku bisa mengatakannya, tapi rasanya susah berhenti menangis.
Setelah itu aku tidak pernah lagi melihatnya walaupun dia di depanku. Aku tidak mengenalnya. Ya!

Yap!

Yap!

Hai! Sekarang tgl 6/8/14 yg berarti h-4 ujian di kampus yang berarti juga harusnya waktu belajar gitu. Tapiiiiiiiiiii rasanya males banget gak tau hrs belajar apa juga dan mulai drmana. Mendingan nulis gak si? Iya yaaaa? Yaudah aku nulis yaaa

Jd gini, 4 hari lagi aku ujian yg super duper maha raja nya ujian dr semua ujian di tingkat ini. Tapi kenapa sh rasanya tuh malessss banget inginnya cuma diem, liat hp, mikirin yang lain yg sebenernya tuh gak begitu berguna juga sih. Inginnya main sama temen2 yg susah banget diajak main. Ada yang sibuk, ada juga yg kuliahnya di luar kota. Banyak tujuan2 main yg belum terjajaki sama mereka. Mungkin karena kalau main sm mereka tuh rasanya gak ada habisnya aja. Udh ketemu juga tetep masih belum cukup juga.

Rindu SMA gak sih? Yang setiap hari bisa ngobrol sm temen2 dan pulangnya bs bebas kemana aja main. Kalau bsk ujian, kita msh punya wkt buat santai-santai. Bisa belajar bareng sama temen2 juga dengan berbagai suasana.

Bener sih kita gak boleh banding2in masa dulu sama skg. Tp gak ngebandingin susah juga ya?

Happy Birthday!!!
Quotes??

Yup! Gue balik lagi dengan semua cerita gue yang lo tahu pasti tentang siapa. Gue tahu semua orang pasti udah bosan banget denger gue ngeluh tentang apa aja sih yang pernah gue alami terus terbuang gitu aja. well, sekarang gue akan membahas sedikit demi sedikit quotes-quotes yang gue temui selama gue gak cerita sama lo!

Quotes pertama. gue baru baca mungkin sekitar seminggu yang lalu, isinya: cerita gue ini emang mirip sama permainan domino. gue jatuh untuk satu orang, dan orang itu jatuh untuk orang lain. gue rasa gue udah cukup mahir dalam hal itu dan terimakasih untuk lo yang ajarin gue dan ngasah kemahiran gue sampai gue kaya gini. lo mau tahu gue kaya gimana sekarang? gue bahagia! hahaha dan quotes selanjutnya yang gue temui dan nempel banget diingatan gue isinya: gue adalah orang sedih yang paling bahagia di bumi ini. Kalau ditulis dalam bahasa indonesia mungkin emang agak rancu sih. ‘I’m the happiest sad person in life’ lo bisa terjemahin sesuka lo tapi buat gue, kata-kata ini mungkin cocok buat orang yang ceritanya mirip sama gue. Karena  bahkan yang gue mau sekarang sebenarnya apa aja gue gak tahu.

Kesederhanaan yang pernah gue ceritain di postingan sebelumnya adalah kekuatan terbesar gue sampai sekarang. Gue gak tau bahkan sampai kapan hal sederhana ini akan tetap menjadi sederhana. Gue tahu pasti lo gak ngerti bagaimana gue mengatur semua hal sederhana ini menjadi sesuatu yang melekat di diri gue lebih dari setahun. Gue masih menjaga perasaan sederhana ini tanpa gue tahu keadaan sekeliling gue gimana. Gue gak tahu kabar dan bagaimana objek ini sekarang.

Gue benci menceritakan semua hal abstrak ini. Tapi gue butuh sesuatu yang mati untuk menjadi pendengar dan disinilah tempatnya. Pendengar yang baik adalah benda mati. Kenapa? Karena benda mati gak akan protes tentang apa aja yang kita ceritakan dan dia akan terus terdiam bahkan saat emosi sedang memuncak. Benda mati akan selalu diam walaupun gue berteriak kesal atau menceritakan hal yang sama saat gue senang. Benda mati gak akan pernah bosan dengan ocehan kita tentang satu orang yang sama setiap harinya.  

Tapi benda mati gak akan pernah memberikan solusi.

Diam

Kamu yang diam dan aku yang terlalu banyak bicara. Aku terlalu banyak bicara sampai kamu bosan dan kamu yang diam memilih untuk terus diam. Kebanyakan-bicara-ku bikin kamu jenuh sampai malas menanggapi. Aku merasa gila.

Yang aku pelajari dari sini, kita gak perlu banyak bicara untuk membuat orang mengerti. Kalau satu kalimat saja orang sudah cukup mengerti, gak usah dipaksakan bercerita panjang-lebar. Bahkan kalau diam saja sudah cukup, gak usah kita repot-repot berbicara.

Maaf, aku ngerti skg■

Sederhana.

"Aku mencintaimu dengan sederhana" satu quotes yang aku sering baca di novel-novel atau film romantis. Tapi pernah mikir gak sih apa takaran perasaan itu sampai kita bisa bilang hal itu ‘sederhana’? Gimana bisa sih orang bilang cintanya sederhana? Sedangkan yang lain bilang cintanya seluas dunia, sedalam laut, blablabla?

Kalau ada orang bilang cintanya sederhana berarti dia telah sangat mengenal kamu. Dia gak perlu mencari-cari hal sulit untuk menyenangkan kamu, karena dia tahu apa yang kamu butuhkan. Seperti cinta orang tua sama kamu. Mereka gak perlu mencari-cari hal sulit, mereka memperhatikan kamu, merawat kamu selalu, memberi apapun yang kamu butuhkan. Karena mereka tahu itulah yang kamu butuhkan. Mereka akan menamai semua hal itu dengan sederhana, karena semuanya mereka lakukan tanpa beban, tanpa harus berfikir keras dan mencari-cari karena semuanya telah mereka ketahui. Padahal semua itu gak bisa dibayar dengan apapun. Atau yang lain seperti perasaan seseorang kepada yang lainnya. Seseorang mencintai dengan hanya mendengarkan lagu kesukaannya. Hal yang sangat sulit itu dapat dikatakannya sederhana, karena tidak ada kesulitan dalam melakukannya.

Karena perasaan yang sederhana adalah kehebatan. Karena perasaan sederhana butuh hal-hal yang sulit. Karena sederhana itu tidak sesederhana sederhana.